Kecanduan Makanan – Alasan Mengapa Kita Gemuk?

Mengingat angka obesitas di negara ini banyak sekali masyarakat yang kecanduan makanan. Kecanduan makanan bisa sangat mirip dengan kecanduan alkohol dan obat-obatan. Perbedaan antara pemakan berlebih dan pecandu adalah pemakan berlebihan hanya makan terlalu banyak, tetapi bisa berhenti jika mereka mau dan mencoba, namun pecandu sering tidak bisa berhenti makan, atau makan berlebihan, meskipun ada biaya tambahan, efeknya pada hubungan, atau apa yang dilakukannya terhadap kesehatan mereka. Pecandu makanan terobsesi dengan makanan. Sementara sebagian besar orang gemuk mungkin pecandu makanan, berat badan bukanlah satu-satunya dasar untuk mengidentifikasi mereka. Orang yang kurus atau berat rata-rata yang menderita bulimia nervosa atau gangguan serupa juga bisa menjadi pecandu makanan.

Mungkin Anda sedang berada di pesta atau piknik dan seseorang telah mengeluarkan nampan berisi kue mangkuk cokelat. Makan kue mangkuk bukanlah rencana diet baru Anda, tetapi tuan rumah telah membuat mereka memikirkan Anda, mengingat itu adalah rasa favorit Anda. Jadi Anda memutuskan tidak apa-apa untuk memilikinya saja.

Anda menikmati satu cupcake yang lezat, mencicipi betapa lembut dan lembabnya kue itu dan betapa lembut dan cokelatnya frostingnya. Tapi setelah itu satu cupcake Anda memutuskan untuk memiliki satu lagi. Pada titik ini Anda menyadari bahwa Anda tidak bisa berhenti memakannya. Anda mungkin secara sukarela membawa sisanya ke rumah dengan mengatakan bahwa Anda akan “membawanya ke keluarga Anda”, meskipun Anda tahu Anda akan memakan sisanya. Atau agar orang tidak tahu Anda punya masalah, mungkin Anda akan pergi lebih awal dan mampir ke toko roti untuk membeli kue mangkuk, dan mungkin di tempat lain, karena es krim pasti akan terasa enak jika dimakan bersama mereka. Sekarang Anda terlalu banyak memikirkan kue mangkuk dan makanan. Ini mungkin menghalangi Anda bersenang-senang di pesta.

Baik itu cupcakes, es krim, keripik atau pizza, jika Anda seperti ini, tidak bisa berhenti makan makanan tertentu, Anda mungkin seorang pecandu makanan. Kecanduan makanan itu nyata dan serius. Di Amerika Serikat tingkat obesitas telah meningkat selama beberapa tahun. Anehnya, dalam perang melawan obesitas, kecanduan makanan tidak disebutkan. Orang-orang diberitahu untuk memiliki pengendalian diri, menggunakan kemauan keras mereka, dan menghindari makan berlebihan. Mereka memberitahu kita untuk makan lebih sedikit gula dan lemak, dan untuk berolahraga. Orang-orang berbicara dengan orang yang kelebihan berat badan seolah-olah mereka tidak tahu ini. Ini hanya sulit bagi orang-orang dengan kecanduan makanan.

Berdasarkan banyak studi penelitian masronie terpisah, para ilmuwan telah menemukan bukti ketergantungan kimia pada makanan. Eksperimen telah menunjukkan bahwa pusat kesenangan otak yang dipicu ketika orang menggunakan kokain dan heroin juga dirangsang oleh makanan. Orang yang kecanduan makanan makan berlebihan karena beberapa makanan memicu perasaan baik zat kimia otak seperti dopamin yang memberi orang tersebut rasa perasaan tinggi. Sementara setiap pecandu makanan memiliki makanan tertentu atau makanan yang membuat mereka kecanduan, makanan yang paling membuat ketagihan pada umumnya cenderung makanan yang tinggi gula, lemak dan garam.

Setiap orang yang kelebihan berat badan mungkin tidak kecanduan makanan. Sekali-sekali makan tiga brownies, makan kentang goreng lebih dari porsi yang disarankan, atau makan dalam porsi besar saat makan malam, tidak membuat seseorang menjadi pecandu makanan. Ada banyak orang yang kelebihan berat badan yang bukan pecandu makanan. Pecandu makanan banyak berpikir tentang makanan dan diet. Mereka sering mencoba untuk tidak makan makanan tertentu dan gagal.

Mereka memiliki kegugupan dan rasa cemas ketika datang ke makanan. Mereka berdua suka dan benci makanan. Mereka menyukai makanan karena tidak hanya lezat, tetapi telah ada untuk menghibur mereka dan membantu mereka menghadapi, tetapi sebagian besar menutupi, emosi negatif seperti rasa bersalah, marah, atau depresi. Mereka membenci makanan karena membuat mereka kelebihan berat badan dan merasa buruk tentang diri mereka sendiri. Makanan membuat mereka merasa di luar kendali karena mereka tidak bisa menahan diri untuk makan lebih banyak dan lebih banyak lagi.

Orang yang menderita bulimia makan makanan dalam jumlah berlebihan ketika mereka makan berlebihan, seperti banyak pecandu makanan lain yang kelebihan berat badan, tetapi karena mereka membersihkan makanan mereka, mereka cenderung kurus atau lebih sering dengan berat rata-rata. Tapi mereka sering kecanduan makanan, tidak mampu menangani satu porsi saja. Mereka makan makanan dalam jumlah besar, tetapi mencoba untuk mengontrol berat badan mereka dengan “menyingkirkan” makanan tersebut.

Published by Geby Angela

I am an English article writer. Loves to find out something new, and I love to share it. I understand that sharing will bring goodness to all. And that becomes my spirit to keep working.

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: